Persahabatan Bung Karno Dan Mutahar

257624825b1fabff large

Mutahar dan Soekarno

Mutahar, mungkin ini sebuah nama yang sederhana, pribadi yang sederhana namun memiliki pengalaman hidup yang tidak sederhana. Betapa akan dikatakan sederhana bila seseorang memiliki kedekatan pribadi dengan Bung Karno. Bagi mereka yang pernah ikut dalam PASKIBRAKA tingkat Nasional nama ini tentu tak asing lagi, karena disinilah Kak Mut demikian biasa dipanggil mengabdikan diri di usianya yang telah senja.

Tulisan dibawah ini tak lebih dari sepenggal kisah yang pernah diungkap oleh Kak Mutahar:

BUNG Karno (BK) lahir di Blitar dan tumbuh di masa sulit serta penuh perjuangan. Sebagai orang Jawa Timur bicaranya cep las ceplos tanpa tedeng aling-aling. Suaranya mungkin terdengar kasar, tetapi memang itulah Soekarno. Kalau sedang marah, semua keluar dengan seketika. Tapi, secepat itu pula ia minta maaf bila merasa ada kata-katanya yang menyinggung perasaan.

Suatu hari, ajudan BK datang ke rumahku dan bilang, “Pak Mutahar dipanggil menghadap Bapak (BK) di istana.” Aku jawab, “Baik, saya ganti baju dulu dan nanti menyusul ke istana.” Tetapi si ajudan bertahan, “Tadi Bapak pesan Pak Mutahar harus ikut bersama saya.”

Wah, sepertinya penting sekali. Maka aku bergegas, dan sesampai di istana langsung menuju ke ruang kerjanya. Kulihat muka BK kusut dan sepertinya sedang marah besar. “Mut, kamu tahu kenapa aku panggil?” Aku menjawab santai, “Lha ya nggak tahu. Wong Bapak yang manggil saya, mana saya tahu.”

“Aku mau marah!” hardik BK lagi. “Ya marah aja. Mau marah kok nunggu saya,” jawabku sekenanya, karena aku kenal betul sifatnya.

Ternyata, jawabanku itu membuatnya benar-benar marah. Dalam bahasa Belanda BK mengeluarkan unek-uneknya selama hampir dua jam, padahal aku tidak tahu sebabnya. Aku mendengarkan saja, sampai kemarahan itu kendor dan akhirnya BK diam. Aku lalu bilang, “Bung, marahnya sudah selesai kan? Kalau sudah, aku tak pulang…”

BK langsung melotot ke arahku. Dalam hati aku berkata, “Wah, salah omong aku. Bisa-bisa dia marah lagi…” Tapi ternyata tidak, karena mata-nya kembali meredup. “Ya sudah, pulang sana!” katanya memerintah.

“Kalau begitu saya pamit,” jawabku sambil keluar dan terus pulang. Tapi tak lama kemudian, ajudannya datang lagi ke rumahku.

Aku langsung menyambar, “Ada apa? Saya dipanggil lagi untuk dima-rahi ya?” Sang ajudan cuma mesem-mesem. “Nggak kok Pak Mut. Saya disuruh Bapak ngantar ini,” katanya sambil menyerahkan tas — yang setelah kubuka ternyata isinya berbagai macam kue.

Sambil mengucapkan terima kasih kepad si ajudan, aku tersenyum. “Dasar wong gendeng. Kalau bar nesu (habis marah) ngirimi kue, ya sering-sering aja marah biar giziku terjamin,” kataku dalam hati.

Esoknya aku bertemu lagi dengan BK dan kulihat wajahnya sumri-ngah. Maka aku menegur, “Bung, kalau masih mau marah sama saya, silahkan. Tapi jangan lupa kuenya dikirim lagi.”

BK tertawa keras. “Mut, kamu tahu kenapa saya marah?” Aku menjawab, “Ya nggak tahulah. Wong Bapak marahnya banyak sekali, jadi saya nggak ingat.”

“Makanya aku panggil kamu untuk aku marahi. Lantaran aku tahu kamu pasti tutupi kupingmu dengan kapas biar nggak dengar omong-anku,” kata BK sambil ngeloyor pergi. ***

Salam Revolusi

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s