BAB XIV: Masuk Kurungan


BAB XIV: Masuk Kurungan

Tepat delapan bulan sampai kepada hari‐harinya aku sudah berada lagi dalam tahanan. Penahanan

kembali ini tidak disebabkan oleh satu kedjadian yang khusus. Kesalahanku cuma oleh karena aku tidak

menutup mulutku yang besar sebagaimana mereka harapkan setelah aku keluar dari penjara.

Komisaris itu membelebab kepadaku. “Tuan Sukarno, tuan tidak bisa berubah. Tidak ada harapan tingkah

laku tuan bisa baik lagi. Menurut catatan kami, tuan hanya beberapa jam saja sebagai orang bebas ketika

tuan naik kereta api menuju Surabaya, lalu tuan kembali bikin kacau lagi dan sejak waktu itu tidak

berhenti‐henti bikin ribut. Jadi jelas sekarang bagi Pemerintah Sri Ratu bahwa tuan senantiasa menjadi

pengacau.”

“Kemana tuan bawa saya ?” tanyaku. “Masuk tahanan.” ,”Di Bandung lagi?”

“Sekarang tidak. Sekarang ini tuan kami tahan di Hopbiro Polisi disini.”

Di kantor Polisi mereka tidak mengurungku. Kepadaku hanya ditunjukkan sebuah bangku panjang dan

membiarkanku di sana. Aku bertanya kepada perwira pengawas,

“Tuan, apakah bisa saya memanggil isteri saya?” Dia tidak menjawab.

“Dapatkah saya menyampaikan `pesan kepada pembela saya?” Ia masih tidak menjawab.

“Bolehkah saya bertemu dengan salah seorang anggota Volksraad atau salah seorang pemimpin dari

partai saya?” Tidak ada jawaban. Dia hanya menarik korsi kemejanya dan menulis, terus menulis suatu

dokumen yang berisi tidak kurang dari seribu halaman dakwaan kepadaku. Karena aku seorang jahat yang

begitu berbahaya, mereka tidak membiarkanku seorang diri. Polisi yang bersenjata lengkap mengawalku

di bangku itu.

Aku nongkrong di sana berjam‐jam lamanya. Dan aku mulai memikir. Selama saat‐saat yang tegang

dalam kehidupan orang, seringkali pikiran manusia memusatkan diri kepada soal‐soal yang paling tidak

berarti atau macam soal‐soal yang kelihatannya tidak ada sangkut pautnya. Ia seakan‐akan menjadi pintu

pengaman daripada tabi’at manusia untuk mengeluarkan tekanan ketakutan yang bercokol dalam airinya.

Disini aku menjadi seorang yang kalah dua kali. Apakah yang akan terjadi terhadap diriku? Apakah aku

hanya akan dijebloskan ke dalam penjara? Apakah mereka melemparkanku ke tempat pengasingan? Atau

menggantungku? Apakah sesungguhnya? Apa? Dalam usia 32 tahun maka seluruh kehidupanku ini sudah

menyelesaikan lingkarannya.

Satu‐satunya yang dapat kulihat dalam pikiranku hanyalah permainan bulutangkis dan bolanya yang

terbang kian kemari menurut kemauan dari para pemainnja. Nehru yang telah sebelas kali keluar masuk

penjara pada suatu waktu menyamakan dirinya dengan bola bulutangkis. Sambil duduk di sana aku

berkata pada diriku sendiri. “Tidak karno, engkau lebih menyerupai sebuah ranting dalam unggun kayu

bakar yang sedang menyala.” ,,Kenapa begitu?” Aku bertanya pada diriku sendiri. “Karena,” datang

jawabnya, “ranting itu turut mengambil bagian dalam menyalakan api yang berkobar‐kobar, akan tetapi

di balik itu iapun dimakan oleh apa yang hebat itu. Keadaan ini sama dengan keadaanmu. Engkau turut

mengambil bagian dalam mengobarkan apinya revolusi, akan tetapi ……

“Percakapan dengan diriku sendiri terputus dengan tiba‐tiba. Jelas bahwa aku sesungguhnya dapat

disamakan dengan sepotong kayu bakar, karena tiba‐tiba —akhirnya— nampaknya akupun dimakan oleh

jilatan api yang menggelora itu dalam mana aku turut mengambil bagian sebagai kayu pembakarnya.

Aku menghilangkan pikiran ini dari ingatanku dan mencoba memikirkan soal yang lain. Tidak lama

kemudian aku dikuasai oleh kelelahan, lalu tertidur di atas bangku kayu yang keras itu. Ketika cahaya di

luar masih keabu‐abuan, mereka memasukkanku ke dalam kereta api. Tempat selanjutnya adalah

Sukamiskin. Tetapi mereka tidak perasa. Aku tidak dimasukkan ke dalam selku yang lama.

Mereka mengurungku dalam sebuah sel khusus, dibuat di tengah‐tengah ruangan besar yang telah

dikosongkan. Di situlah aku terkurung di sebuah sel sempit dalam ruangan yang besar. Dan seorang diri.

Delapan bulan lamanya aku hidup seperti seorang pertapa yang bisu.

Kemudian mulai lagi pemeriksaan. Cara bekerjanya adalah demikian, mula‐mula orang ditahan, dihujani

dengan ribuan pertanyaan. lalu dikirim jauh‐jauh untuk tidak kembali lagi. Sesuai dengan ketentuanketentuan

dalam undang‐undang luar biasa, maka tidak perlu lagi diadakan pemeriksaan menurut hukum

atau pengesahan hukuman. Dengan hanya membuat keputusan sendiri untuk pembuangan, maka

Gubernur Jendral memerintahkan ribuan manusia untuk dibuang jauh‐jauh untuk hilang begitu saja tak

tentu rimbanya. Nampaknya Sukarno akan mengalami nasib yang demikian itu. Dengan tidak diadili

terlebih dulu hukuman sudah dijatuhkan kepadaku. Aku akan dibuang ke salah satu pulau yang paling

jauh. Berapa lamakah? Hingga semangatku dan jasadku menjadi busuk.

Aku akan menghadapi pembuangan ini. Setelah penjara, maka langkah selanjutnya akan menyusul secara

otomatis. Sikapnya seakan‐akan mereka sudah cukup baik hati terhadapku dengan membebaskanku

boberapa bulan yang lalu. Dan aku membalas kebaikan mereka dengan berbuat hal‐hal yang tidak baik

seperti dahulu. Nampaknya mirip seperti aku tak tahu berterima kasih.

Jam 05.30 di suatu pagi aku dimasukkan cepat‐cepat ke dalam kereta akspres dan dikurung dalam kamar

yang kecil dari salah satu gerbong yang sengaja dikosongkan. Dua orang berpakaian seragam

mengawalku. Seorang di dalam. Seorang lagi di luar pintu. Sungguhpun aku tidak melihat tanda‐tanda

kehadiran orang lain, kepadaku disampaikan bahwa keluargakupun ada dalam kereta api itu. Keluargaku

yang baru bertambah terdiri juga dari Ibu Amsi, mertuaku, dan Ratna Djuami, yaitu kemenakan Inggit

yang masih kecil dan menjadi anak angkat kami. Menurut kebiasaan kami pengambilan anak angkat tidak

memerlukan pengesahan. Ia berarti bahwa seseorang tinggal denganmu dan engkau mencintainya.

Sesampai di Surabaya keluargaku dipisahkan ke hotel sedangkan aku disimpan lagi diantara empat

dinding tembok selama dua hari dua malam berada di sana. Disinilah bapak dan ibu bertemu dengan si

anak tersayang, untuk mana mereka telah membina harapan‐harapan yang begitu besar. Inilah

pertamakali mereka melihatku di belakang jeruji besi dan aku kelihatan tidak banyak menyerupai Karno,

prajurit pahlawan besar dari Mahabharata itu. Pengalaman ini sangat menyayat hati mereka, hingga

mereka hampir tak sanggup memandangi keadaanku. Kejadian ini sudah lebih dari 30 yang lalu, akan

tetapi rasa pedih yang meremukkan dari pertemuan kami itu masih tetap melekat dalam jiwaku sampai

sekarang.

“O, Karno …… anakku Karno,” bapakku tersedu‐sedu, mencurahkan seluruh kepiluan hatinya, “Apa yang

dapat kulakukan mengenai dirimu? Apa yang dapat kami kerjakan untukmu? Pertama, engkau meringkuk

beberapa tahun dalam tahanan, yang menyebabkan kesedihan hati kami yang amat sangat. Dan

sekarang lagi engkau dibuang jauh‐jauh keluar Jawa.

“Pipikupun basah dengan airmata, akan tetapi aku berusaha untuk tersenyum sedikit. “Akan kuberikan

segala sesuatu, Pak, sekiranya saya mendapat kedudukan yang baik, yang akan memberikan

kegembiraan kepada orang tuaku sebagaimana sepantasnya dengan pendidikan yang diberikan kepada

saya. Akan tetapi, rupanya Tuhan tidak menghendakinya.”

Sementara air mata mengalir di wajahnya yang manis ibuku yang lembut hati itu membisikkan, “Sudah

suratan takdir bahwa Sukarno menyusun pergerakan yang menyebabkan dia dipenjarakan, lalu dibuang

dan kemudian dia akan membebaskan kita semua. Sukarno tidak lagi kepunjaan orang tuanya. Karno

sudah menjadi kepunyaan rakyat Indonesia. Kami mau tidak mau menyesuaikan diri dengan kenyataan

ini.”

Kami hanya diizinkan bertemu selama tiga menit. Aku cukup lama dibawa keluar sel untuk menjabat

tangan bapak dan mencium ibu. Kami merasa takut kalau pertemuan ini akan memisahkan kami untuk

selama‐lamanya, kami takut kalau perpisahan yang tergesa‐gesa ini adalah detik yang terakhir kami

dapat saling memandangi wajah satu sama lain.

Hari berikutnya, dengan roda‐roda yang menciut melalui tikungan, aku dilarikan ke pelabuhan dimana

orang telah berjejal‐jejal di pinggiran jalan untuk melambaikan ucapan selamat jalan dengan benderabendera

Merah‐Putih dari kertas yang mereka buat sendiri. Dengan didampingi dikiri kanan oleh dua

orang reserse, aku dibawa naik ke atas kapal barang dan ditahan di kamar kelas dua disebelah kandang

ternak.

Delapan hari kemudian kami sampai ke tempat tujuan: Pulau Bunga, pulau yang terpendil.

2 Komentar


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s